Macam-Macam Puasa dan Keutamaan Puasa Secara Umum (Materi #9)

Macam-Macam Puasa dan Keutamaan Puasa Secara Umum (Materi #9)

Macam-Macam Puasa dan Keutamaan Puasa Secara Umum (Materi #9)
Oleh : Ustadz Sirajul Yani, M.H.I


بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله والصلاه والسلام على رسول الله وعلى اله واصحابه ومن تبعهم باحسان الى يوم الدين وبعد، إخوتي في الله عزني الله وإياكم

Kita lanjutkan kembali pembahasan berkaitan dengan macam-macam puasa. Pada pertemuan yang lalu kita sudah menjelaskan bagian yang pertama dari pembagian puasa dilihat dari sisi diperintahkan dan dilarangnya puasa tersebut. Maka bagian kedua yaitu puasa-puasa yang dilarang dalam syariat dan ini terbagi menjadi 2, pertama puasa yang diharamkan dan yang kedua puasa yang dimakruhkan.

Puasa yang diharamkan seperti berpuasa pada dua hari Raya Ied atau berpuasa pada hari-hari atau pada waktu-waktu yang dilarang, yang kedua puasa yang dimakruhkan seperti berpuasa pada hari Arafah bagi para jamaah haji.

Sekarang kita masuk pada pembahasan keutamaan puasa secara umum, kita akan menjelaskan keutamaan puasa secara umum dan keutamaan puasa secara khusus yaitu puasa di bulan Ramadhan.

Adapun keutamaan puasa secara umum banyak hadits yang menjelaskan hal ini, diantaranya hadits dari Abu Hurairah Radhiallahu'anhu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ هُوَ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ فَوَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلْفَةُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

"Allah سبحانه وتعالى telah berfirman dalam hadits qudsi: 'Setiap amal anak Adam adalah teruntuk baginya, kecuali puasa, karena ia adalah bagi-Ku, dan Akulah yang akan membalasnya.' Maka demi Dzat yang jiwa Muhammad ada di tangan-Nya, sungguh, bau mulut orang yang berpuasa adalah lebih wangi di sisi Allah 'Azza wa Jalla daripada wanginya minyak kasturi."(HR Muslim 1942).

Dalam riwayat yang lain, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعمِائَة ضِعْفٍ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلَّا الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِي لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

"Setiap amal anak Adam dilipatgandakan pahalanya. Satu macam kebaikan diberi pahala sepuluh hingga tujuh ratus kali. Allah 'azza wajalla berfirman; 'Selain puasa, karena puasa itu adalah bagi-Ku dan Akulah yang akan memberinya pahala (tanpa batas). Sebab, ia telah meninggalkan nafsu syahwat dan nafsu makannya karena-Ku.' Dan bagi orang yang berpuasa ada dua kebahagiaan. Kebahagiaan ketika ia berbuka, dan kebahagiaan ketika ia bertemu dengan Rabb-Nya. Sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih wangi di sisi Allah daripada wanginya kesturi." (HR Muslim 1945).

Kemudian dalam hadits yang lain dari Sahl bin Sa'ad, dari nabi sallallahu 'alaihi Wa sallam beliau bersabda:

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ يُقَالُ أَيْنَ الصَّائِمُونَ فَيَقُومُونَ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ فَإِذَا دَخَلُوا أُغْلِقَ فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ

"Dalam surga ada satu pintu yang disebut dengan Ar-Rayyan, yang pada hari qiyamat tidak akan ada orang yang masuk ke surga melewati pintu itu kecuali para shaimun (orang-orang yang berpuasa). Tidak akan ada seorangpun yang masuk melewati pintu tersebut selain mereka. Lalu dikatakan kepada mereka; Mana para shaimun, maka para shaimun berdiri menghadap. Tidak akan ada seorangpun yang masuk melewati pintu tersebut selain mereka. Apabila mereka telah masuk semuanya, maka pintu itu ditutup dan tidak akan ada seorangpun yang masuk melewati pintu tersebut" (HR Bukhari: 1763).

Kemudian hadist yang lain, hadits Abu Sa'id radhiallahu 'anhu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَصُومُ يَوْمًا فِي سَبِيلِ اللَّهِ إِلَّا بَاعَدَ اللَّهُ بِذَلِكَ الْيَوْمِ وَجْهَهُ عَنْ النَّارِ سَبْعِينَ خَرِيفًا

"Tidaklah seorang hamba berpuasa sehari di jalan Allah, kecuali Allah سبحانه وتعالى akan menjauhkan wajahnya dari api neraka sejauh tujuh puluh ribu musim (tahun)." (HR Muslim: 1948).

Semoga bermanfaat.

وصلى الله على نبينا محمد وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين

0/Post a Comment/Comments

Santun dalam berkomentar, cermin pribadi anda

Previous Post Next Post